Penyerahan Simbolis & Peresmian RS Indonesia di Gaza, Palestina

penghargaan-donatur-rs-gaza-indonesia-mta

JAKARTA – Wakil Presiden Jusuf Kalla memberikan apresiasi tinggi kepada rakyat Indonesia yang dipelopori oleh MER-C Indonesia atas berdirinya Rumah Sakit Indonesia di Gaza, Palestina. Pembangunan Rumah Sakit yang menelan biaya sekitar Rp 126 miliar itu kini telah resmi beroperasi.

“Atas nama perintah memberikan penghargaan tinggi kepada MER-C yang telah ambil inisiatif luar biasa mendahului pemerintah,  ini langkah-langkah yang sangat istimewa membangun RS Indonesia di Gaza,” kata JK

JK menyampaikan itu dalam sambutannya pada acara Penyerahan RS Indonesia kepada Pemerintah Palestina di Gedung Teater Jakarta, Taman Ismail Marzuki, Sabtu (9/1/2016). Dalam kesempatan itu, hadir juga Menteri Luar Negeri Retno Marsudi, Mendikbud Anies Baswedan,  Menteri Kesehatan Palestina, Jawad Awwad, Duta Besar Palestina untuk Indonesia Faris Mehdawi dan beberapa duta besar negara sahabat lainnya, serta Ketua Presidium MER-C Indonesia Hendri Hidayatullah.

JK mengungkapkan, berdirinya RS Indonesia itu menjadi bukti jika mendapat dukungan masyarakat maka setiap niat baik akan dapat dilaksanakan dan dijalankan. Menurut JK, keberanian para relawan dan sumbangsih semua pihak yang terlibat akan diingat oleh rakyat Palestina. Sebab persahabatan yang baik adalah yang mau membantu kendati dalam keadaan sulit.

“Kita (Indonesia) memang masih butuh dan kurang rumah sakit, tapi banyak yang lebih butuh dari kita,” ujarnya. “Yang penting setelah membangun adalah operasionalnya. Siapa yang akan mengoperasikan rumah sakit ini, tentu rakyat Palestina banyak yang pintar,” sambungnya.

JK mengatakan, apa yang telah dilakukan masyarakat dan MER-C Indonesia ini harus menjadi contoh semua elemen untuk saling membantu. Namun di samping itu, permasalahan di Palestina dewasa ini agar terlupakan dengan adanya kemelut antara negara di Timur Tengah.

mta-mer-c-rs-indonesia-donasi

Ketua Presidium MER-C Indonesia Hendri Hidayatullah mengatakan, rumah sakit ini merupakan sumbangan dari warga Indonesia untuk rakyat Palestina. Pembangunan menelan biaya total Rp 126 miliar.

“Semua murni dari sumbangan rakyat Indonesia, tidak ada dari asing. RS diberi nama RS Indonesia agar terasa Indonesia,” kata Hendri dalam sambutannya.

Juru Bicara MER-C Indonesia, Jose Rizal mengatakan, penyerahan secara simbolis ini menandakan telah beroperasinya Rumah Sakit Indonesia di Gaza. Meski sebelumnya RS ini telah resmi beroperasi pada akhir Desember 2015 lalu.

Menurut Jose, pembukaan RS Indonesia itu disambut antusias oleh masyarakat Palestina di Gaza. Sudah 312 orang pasien rawat jalan yang berobat di RS itu. RS Indonesia di Gaza ini dibangun dari hasil donasi masyarakat Indonesia. Pembangunan RS ini sebagai wujud kepedulian dan bantuan dari masyarakat Indonesia untuk Palestina.

Pembangunan RS ini dimulai pada Januari 2009 lalu, dibangun di lahan seluas 16.261 meter persegi yang merupakan wakaf dari pemerintah Palestina. Luas bangunan sekitar 10.000 meter persegi.

RS ini terdiri dari dua lantai dan ruang bawah tanah. Ada 90 ruang rawat inap, 10 ruang instalasi gawat darurat, satu laboratorium, satu ruang radiologi dan 10 ruang perawatan intensif berkapasitas 100-150 pasien. Pembangunan gedung RS ini menelan biaya Rp 30 miliar. Sementara untuk bangunan pelengkap kompleks RS ini Rp 7,5 miliar. Serta Rp 65 miliar untuk alat kesehatan dan perlengkapan lainnya.

penghargaan-donatur-rs-gaza-indonesia-mta2

Dalam acara tersebut Pimpinan MTA Perwakilan Jakarta (Ir.Nurhadi Budi Sulistyo) yang mewakili Pimpinan Pusat MTA juga menerima penghargaan simbolis dari MER-C Indonesia atas partisipasinya dalam Pembangunan dan Pengisian alat-alat operasi RS Indonesia di Gaza, Palestina. Penghargaan tersebut diserahkan dalam acara “Penyerahan Simbolis dan Peresmian RS Indonesia di Gaza, Palestina”.

Dari berbagai sumber.


One Response to “Penyerahan Simbolis & Peresmian RS Indonesia di Gaza, Palestina”

  1. 1
    joko santoso Says:

    allohu akbar..merdeka palestina

Leave a Reply